Ahmad Sahroni Beri Tanggapan Ada yang Tak Suka Dirinya Jadi Ketua Pelaksana Formula E, Anggap Wajar

Politisi Partai Nasdem, Ahmad Sahroni memberikan tanggapan terkait sejumlah orang yang tidak suka dirinya menjadi Ketua Pelaksana Formula E 2022. Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menunjuk Ahmad Sahroni sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta. Penunjukkan Ahmad Sahroni jadi bagian dari Formula E ini dinilai beberapa pihak sebagai langkah yang sarat dengan muatan politik.

Berkaitan hal tersebut, Ahmad Sahroni, mengungkapkan fokusnya kini adalah branding negara. "Saya yang diberikan amanah sebagai ketua panitia, fokusnya satu. Ini adalah event internasional untuk bangsa negara yang kita cintai." Ia menganggap wajar terhadap beberapa orang yang mungkin tak suka dirinya.

"Ya wajarlah, kan namanya mungkin dianggap mengomandoi kegiatan event event internasional." "Tapi kan ini bukan urusan politik, tapi urusan branding negara," ucap Sahroni. Lebih lanjut, ia berharap agar semua pihak dapat bekerjasama menyelenggarakan event internasional itu.

"Saya berharap semua pihak, semua warna bersama sama mensukseskan event internasional yang menjadi tujuan dunia bahwa masa depan yang akan kita dapatkan," ungkapnnya. Diberitakan , Jakarta telah resmi menjadi tuan rumah balap mobil listrik ABB FIAFormula Etahun 2022. Rencananya balapan itu akan digelar pada 4 Juni 2022.

Dampak gelaran tersebut, Ketua Pelaksana Formula E, Ahmad Sahroni meyakini perekonomian DKI Jakarta akan bertumbuh hingga mencapai 30 persen. Optimisme Sahroni bukan tanpa alasan, dia mengacu pada keberhasilan perekonomian Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang tumbuh 5 persen gegara pembangunan Sirkuit Mandalika, dan gelaran World Superbike (WSBK) 2021. Menurut Sahroni, tingginya target pertumbuhan ekonomi itu terbilang wajar.

Dikarenakan, pelaksanaanFormula Eberlangsung di ibu kota yang notabene jadi kota pusat perekonomian nasional. Bahkan, kesempatan itu juga bakal menjadi branding atau pencitraan bagi negara Indonesia mengenalkan Jakarta ke level dunia. Sebelumnya, Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Pusat, Bambang Soesatyo, mengungkapkan lima lokasi alternatif penyelenggaraan Formula E di Jakarta.

Rencananya, Formula E di Jakarta akan diselenggarakan pada tahun 2022 mendatang. Adapun lokasi yang diusulkan untuk penyelenggaraan Formula E, di antaranya Sudirman, Jakarta Internasional Stadium hingga Jiexpo Kemayoran dan Ancol. "Sudirman itu kan bukan GBK, PIK, sekitaran JIS, Jiexpo Kemayoran, dan Ancol."

Ia berharap, penyelenggaraan Formula E dapat menarik wisatawan dunia. "Kita harapkan event ini bisa mengundang banyak pariwisata, para penggemar otomotif dunia bisa hadir di sini, dan disiarkan lebih dari 150 televisi dunia yang akan disaksikan minimal 1,8 miliar seperti kemarin di Mandalika," ucapnya. Diketahui, terdapat dua lokasi yang dilarang untuk dijadikan lokasi balap mobil listrik Formula E, yakni kawasan Monumen Nasional (Monas) dan Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK).

"Sirkuit atau lintasan Formula E tidak boleh berada di dua tempat. Saya larang yang pertama adalah Monas, kedua GBK. Yang lain terserah," katanya Bamsoet. Sementara itu, Co Founder sekaligus Chief Championship Officer Formula E Operations (FEO), Alberto longo, mengatakan akan melakukan kunjungan ke lima lokasi alternatif. "Banyak pilihan bagus, ada lima lokasi berbeda di luar area terlarang. Ada banyak hal teknis."

"Kami akan lakukan kunjungan (visibility) ke lima lokasi ini sebelum diumumkan," tuturnya. Longo menargetkan, sebelum Natal akan diumumkan lokasi penyelenggaraan Formula E.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Related Post