Alasan WHO Lompati Dua Alfabet untuk Menamai Varian Omicron, Ada Hubungannya dengan Xi Jinping?

Varian B.1.1.529 yang diidentifikasi di Afrika Selatan belakangan dikenal dengan nama Omicron setelah ditetapkan WHO. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memang sejak awal menamai sejumlah varian baru Covid 19 menggunakan alfabet Yunani. Jika mengikuti urutan alfabet, harusnya varian B.1.1.529 dinamai "Nu" dan "Xi".

Namun WHO melompati dua alfabet ini dan menyebut varian asal Afrika Selatan sebagai "Omicron". Sejumlah media mempertanyakan hal itu, dan mengaitkannya dengan kemiripan nama Presiden China Xi Jinping. Dilansir , sebelum varian Omicron dinyatakan sebagai variant of concern oleh WHO, varian Covid 19 terakhir diberi nama "Mu".

Mu ada di urutan ke 12 dalam alfabet Yunani. Sedangkan di urutan setelahnya ada Nu, Xi, dan Omicron. "'Nu' terlalu mudah dikacaukan dengan kata 'new (baru)', dan 'Xi' tidak digunakan karena itu adalah nama belakang yang umum," ujar WHO dalam sebuah pernyataan kepada Associated Press.

"Praktik terbaik untuk penamaan penyakit menyarankan menghindari menyebabkan pelanggaran terhadap kelompok budaya, sosial, nasional, regional, profesional atau etnis," jelas WHO. Penamaan virus sempat menuai kontroversi pada tahun lalu. Mantan Presiden AS, Donald Trump dan sekutunya kerap menyebut virus corona sebagai "virus China" atau "virus Wuhan" meskipun sudah diprotes pihak Beijing.

Saat itu China menganggap penyebutan Trump akan menstigmatisasi negara dan menyebabkan sentimen anti Asia. Kendati demikian, penamaan Omicron yang melompati dua alphabet juga menuai kritikan. "Sejauh yang saya ketahui (nama) asli akan selalu menjadi varian Xi," cuit Donald Trump Jr, putra mantan presiden AS Trump, pada Sabtu lalu.

Senator Partai Republik, Ted Cruz dalam cuitannya juga menduga bahwa nama Omicron menunjukkan WHO "takut dengan Partai Komunis China". WHO menghadapi banyak tudingan bahwa pihaknya berada di bawah kendali China terkait pandemi Covid 19 ini. Diketahui, virus corona penyebab Covid 19 pertama kali dilaporkan di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China pada akhir Desember 2019.

Badan Kesehatan Dunia memutuskan untuk menggunakan alfabet Yunani sebagai penamaan varian baru Covid 19 mulai Mei 2021 lalu. Pihaknya menilai, alfabet Yunani akan mempermudah dalam mengingat dan pengucapan. WHO juga mencatat bahwa mengasosiasikan varian dengan tempat adalah "stigmatisasi dan diskriminatif".

Di China, sejumlah huruf China yang diucapkan sebagai "Xi" dengan nada yang berbeda digunakan sebagai nama keluarga. Menurut data dari Kementerian Keamanan Publik pada Februari, nama keluarga presiden China adalah nama keluarga ke 296 yang paling umum di negara itu. Diberitakan , Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta semua negara tidak menutup perbatasannya dari negara negara selatan Afrika.

Menurut Direktur Regional WHO untuk Afrika, Matshidiso Moeti, penutupan pintu masuk untuk negara Afrika terkait varian Omicron ini tidak efektif mencegah penularan. "Pembatasan perjalanan mungkin berperan dalam sedikit mengurangi penyebaran Covid 19, tetapi memberi beban berat pada kehidupan dan mata pencaharian," kata Moeti dalam pernyataannya, Minggu (28/11/2021). Dia mengimbau agar semua negara di dunia mengikuti sains dan peraturan kesehatan internasional untuk menghindari pembatasan perjalanan.

Jika pembatasan diterapkan, maka tidak boleh bersifat invasif atau mengganggu yang tidak perlu, dan harus berbasis ilmiah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Related Post